SAMBEL TERASI

Sejak tinggal di Mesir, aku merasa “bebas” dari si bau sambel yang menyengat (baca: terasi). Bersyukur pula pak suami gak bisa makan yang pedes, jadiii merasa amanlah diriku 😄.

Saat di rumah ibu dulu..aku bakalan nutup rapat pintu ke arah dapur kalo ibu ato ning jum (yg bantu² di rumah) kalo lagi buat sambel trasi. Setelahnya tuh sambel haruuusss dimasukin wadah yg tertutup rapat. Itu undang²ku mengenai si sambel trasi.

Kemarin…karena punya cabe merah banyak banget, si kakak sulung tak suruh manfaatin biar gak busuk mubadzir. Jadilah si kakak yang kebetulan dolan ke rumah (biasanya tinggal di asrama) sm temannya membuat sambel terasi. Waduuhhh 😖.

Sebagai bunda yang baik (padahal ngempet melarang 😂) aku membolehkan si kakak masak sambel trasi. Dengan catatan : peralatan masak yang hbs dipake HARUSSSS dicuci bersih sebersih-bersihnya !!. Guyonanku ke si kakak tuh wajan harus dicuci 7x dan terakhir dicampur debu suci 😅😄😁. Si kakak pun ok.

Saat kakak mulai masak, aku masih bisa ngobrol santai dengan temannya. Akhirnyaa…si kakak ngasih kode supaya siap² karena trasi mau dicampurkan. Jadilah aku pamit ke teman si kakak untuk “semedi” di kamar 😆.

Karena harus mengambil wudhu untuk sholat maghrib, terpaksa aku harus keluar dari ruang pertapaanku. Aku udah menguatkan mental. Mensugesti pikiran dan hidung juga. Bakal kuat menghalau dan memerangi bau terasi. Pintu kubuka. Ternyata eh ternyataaaa….hidungku langsung menghirup bau terasi yang amat sangat memyengataatt. Allahu robby…kulo mboten kiat gustiii….. . Makaa…jebollah pertahanan mental, pikiran juga hidungku. 😫😖

Teman kakak yang melihat ekspresi mualku buru-buru minta maaf telah membuat kekacauan di wajahku 😅. Dan aku ??. Aku langsung mengerahkan tenaga ngacir ke tetangga sebelah rumah meminta perlindungan dari si bau trasi 😂😂. Tetanggaku yang baik hati itu bersedia menampungku jadi pengungsi sementara. Menempatkanku di kamar pojoknya yang aman dari serbuan bau trasi.

Karena asrama punya jam malam, si kakak pun harus balik kesana sebelum jam 8 malam. Daann akhirnya si trasi pun harus pasrah dibungkus rapi dalam plastik untuk sangu ke asrama.

Kukira, setelah tak ada wujudnya, bau trasi akan menghilang juga. Ternyata aku salah besar. Baunya masih emnyebar di seluruh ruangan rumah. Aku bergerak secepat kilat membuka semua jendela ruangan berharap bau akan terbawa terbang keluar. Aku tak peduli meskipun nyamuk bakal masuk bebas ke dalam rumah. Sing penting…bebasss bau trasi 😄😂.

Saat bau menghilang, ternyata trio krucilku kompak mencari bau trasi itu lagi. “Baunya aja enak apalagi rasanya”, “kakak nyisain sambel trasi buat kita gak bun?” Itu komentar² mereka. Bahkan ada satu komentar sadis bernada tantangan dari mas Iqbal yang gak doyan buah, “kalo bunda mau makan sambel trasi, aku juga mau makan buah, gimana bun ?” 😲😲😲😲.
Aku kudu piye jal ????

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *